Search This Blog

Monday, November 11, 2013

Trip Report, Pasir Putih, 26-27 October 2013

Kali ini, saya mencoba menelusuri moda transportasi yang lain dari yang biasanya, saya nyoba naik Bis !
hehehe... always new to know, always something to share...

Ceritanya diajakin dive bareng mbak Merry dan mas Ardit, tapi berhubung tempat duduk sudah penuh, jadinya saya mutusin naik bis, tapi barang2 dititipin di mobil mbak Mer...
Ya ini dalam rangka nyoba, gak enak kalau bawa barang banyak banyak... takut kurang lincah nanti :D.

So jam 4 saya mulai jalan, sampai Bungur asih sekitar 4:15 am.
Saya dapet info kalau bisa naik bis Patas AC jurusan Surabaya - Denpasar, terus berhenti di Pasir Putih dengan biaya Rp. 60.000. Ini memang pilihan tercepat sebenarnya, karena bis ini gak akan berhenti ngambil penumpang dan gak akan ngetem di terminal.
Tapi dari awal memang saya sudah tau kalau bis seperti ini memang harus pake 'tawar-menawar', tidak kayak bis antar kota antar propinsi yang fixed rate.

#trik pertama, sampai di Bungurasih, supaya gak bayar karcis peron, masuk saja lewat pintu timur (pintu keluarnya bis).

#trik kedua, pagi pagi tidak ada petugas terminal yang masuk, semua yang jadi 'calo' adalah para kondektur bis. Mereka akan berusaha memberikan informasi, mengantarkan ke bis yang dituju, hanya saja anda perlu ngasih 'uang rokok'.
Jadi supaya gak perlu ngasih duit rokok (bukan jumlahnya yang memberatkan, cara mintanya yang nyebelin...), kita musti tau dimana lokasi bis yang kita inginkan.

Dari pintu Timur, kita akan temukan peron peron bis ekonomi, kemudian baru bis eksekutif ber AC, semua kota tujuan jelas bisa dibaca di peron maupun di kaca masing masing bis. Cari saja sopirnya kalau mau memastikan daripada bertanya sama para 'calo' dan kondektur gak jelas.

Bis jurusan Denpasar, ngetem nya di belakang peron peron tersebut, dan berita buruknya, bis paling pagi berangkatnya 6:25 pagi (atau 5:25 ya, saya agak lupa), tapi jelas gak mungkin kita berangkat jam 4:30 dengan bis patas AC jurusan DPS.

Saya sempat diantarkan ke lokasi bis ini oleh salah seorang kondektur / calo.
Saya sih senang senang saja diantarkan, bagitu sampai di bis nya, saya berusaha ngobrol dengan sopir nya, dia gak mau bilang tarifnya, yang pegang tarif ternyata si kondektur.
Berbekal informasi dari mbak Mer kalau tarifnya sekitar 60ribu, saya sih santai2 saja, pokoknya harus sekitar situ deh kalau nego.

Ketika saya tanyakan berulang2 sama si kondektur, dia gak mau nyebut angka...
malah ngomong 'ngerokok dulu mas di luar (bis)...', ya ini tentu supaya si sopir gak tau berapa angka hasil negosiasinya... trik basi...
Santai saja saya ikutin keluar, ok mas, berapa ke Pasir Putih, eh dia masih nyantai gak jelas, mungkin sungkan sama si calo yang nempel aja di sampingnya.
Semprul deh... batin saya ini orang gak jelas, mau ngembat ngembat aja, gak usah sok membingungkan.
Saya tanya sekali lagi berapa biayanya, masih gak dijawab, dengan ketus saya tinggalin mereka sambil ngomong, "sampeyan iku gak jelas blas, gak niat kerjo..." dah tak tinggal saja, cari alternatif lain.


#trik ketiga, jurusan Probolinggo, Jember, Solo, Madiun, Malang adalah jurusan yang paling banyak alternatifnya. Usahakan bisa numpang di salah satu jurusan paling umum ini supaya bisa cepat berangkat.
Pagi pagi gak ada jurusan Banyuwangi, adanya masih jam 9-10 an... (dan gak ada satu orang pun yang menyebutkan waktu nya dengan jelas... 10 tahun masih belum berubah juga ya....) jadi gak mungkin diikutin cara ini deh... bisa sore nyampe PP nya...

So saya cari jurusan Probolinggo, ada patas AC yang berangkat jam 6:30, tiap bis bisa ngetem 45menit - 1jam. Saya udah naik bis jam 6, tapi baru jam 6:30 baru bisnya berangkat.
Untungnya bis AC, sebelnya tiap 5menit ada saja penjaja asongan yang menawarkan dagangan dengan cara 'seperti biasa'... barang dagangan ditaruh di pangkuan kita, disuruh liat. Gile bener, sudah berpuluh puluh tahun, tetep saja cara ini masih dipakai ya.... pt. KAI udah berhasil menyelesaikan masalah ini, paling tidak untuk kelas eksekutif keatas, masak untuk bis masih belum bisa....
Pengamen, juga masih ada, paling tidak selama perjalanan ke Probolinggo ada 2-3 group pengamen / peminta minta.

Satu yang bikin miris adalah ada anak yang tidak bisa bicara, suara yang dikeluarkannya cuman 'AI CAI TA CAI CAI'.... 'AI CAI TA CAI CAI'.... terus begitu, ngeluarin sandal japit yang putus, terus di masukin lagi ke punggung, ngelus perut, mengangkat tangan ke mulut tanda ingin makan...
semuanya sudah dihapalkan... waktunya sudah dipaskan, dia naik dari peron dan turun di pintu gerbang timur... jadi selama 1-2 menit itu, dia harus 'perform', kemudian mengedarkan kantong plastik untuk minta sumbangan...
Kasihan sih, tapi nggak lah... saya gak melihat ini cara yang baik untuk mendidik.


Biaya bis Patas AC, Surabaya (Bungurasih) ke Probolinggo sekitar Rp. 18.000 rupiah.
Tarifnya fix, gak usah kuatir, si kondektur gak main main dengan harga....
Sangat nyaman, AC nya dingin, tidak ada orang merokok, dan badan tidak berkeringat. Cuman ya itu seperti biasa jarak antar kursi sempit sekali... gak cocok memang orang setinggi saya naik bis umum :(.
dengkul terus kegencet ke kursi depan.


Sekitar jam 9:30, sampailah di terminal Probolinggo, perjuangan dilanjutkan... dalam hati saya berkata begitu...
Karena menurut informasi, yang banyak hanya bis biasa non AC untuk melanjutkan ke Situbondo. sejam sekali baru ada bis patas AC.
Tapi memang lagi beruntung, baru nyampai dan turun, eh ada bis patas AC ke Situbondo masuk.
Ya sudah langsung saya naikin.
Biaya bis patas AC, Probolinggo - Pasir Putih, Rp. 10.000 rupiah. ini juga tarif yang fix, gak main main.
Sayangnya AC nya parah... gak dingin sama sekali dan orang2 merokok di dalam bis. Jadinya sampai di PP baju basah dan bau :D.
Jam 11:30 an baru saya sampai di PP, bis sempet ngetem di terminal Besuki.


Langsung check in, bayar 300ribu di Sidomuncul 2 (timur), untuk dapat kamar isi 3 orang.
Ini karena Pak Santoso bakal datang untuk night dive, bareng sama pak Sunu.
Langsung ketemu dengan mas Ardit dan mbak Mer, untuk nyoba dive di Takad Palapa.

Di dive hari ini saya mencoba jadi juru foto buat 2 kawan saya ini :D. Dapet beberapa foto silhuete dan close up yang lumayan lah... memang sayang background kurang mendukung untuk berfoto UW.
























Sempet sempetin ketemu Nudibranch...
Memang Takad Palapa saya nilai tempat paling baik untuk mencari Nudibranch, spesiesnya lumayan bervariasi, Batu Lawang mungkin berada sedikit dibawah lokasi ini.

Takad Palapa, tutupan coral masih sangat baik, serasa gak berada di pasir putih kalau ngelihat lokasi ini... cukup kagum bagaimana lokasi ini bisa survive tidak dirusak nelayan dan tukang bom ikan...
Masih bisa kita jumpai schooling fishes.... baracuda muda.



Dive 1 selesai, gak lupa safety stop... :D.
kita naik dan nyoba nyari lokasi lain. Beberapa kali turun dengan masker untuk survey, ternyata memang daerah Pecaron lokasinya sudah sangat rusak, gak layak buat diving lagi deh...

Dive 2, akhirnya kita coba turun di sekitar Dermaga - Karang Mayit.
Yang bisa bikin mas Ardit berkomentar : lokasi ini lebih bagus dari yang sebelumnya :D.
Memang banyak schooling fish, sirip kuning, banyak ikan ikan kecil baru menetas sehingga memang lokasi ini terasa ramai... ternyata setelah saya ingat ingat, ini adalah lokasi yang sama ketika saya turun ikut lomba foto minggu lalu hahahaha....




Pak Santoso datang sekitar jam 5 sore, tapi kita santai santai dulu, saya mau tidurrr hahahahahaha...
jam 7 baru kita persiapan turun, dan sekitar jam 9 lebih baru kita bisa night dive.
Lokasinya sama dengan lokasi dive 2, antara Dermaga - Karang Mayit.



























































Ketemu banyak kepiting sea fan seperti ini... sangat menyenangkan sebenarnya karena kalau siang mereka sangat sulit ditemukan / difoto. Sayangnya tidak ada satupun dari mereka yang 'bersih'. always 'murky' seperti ini.. but at least I can enjoy the silhouette....

Dan tentu saja banyak hewan nocturnal lainnya yang kita temukan....





































































Dan... bang bang bang... pak Santoso ngasih kode buat ngeliat ikan sebelah ini....
Ini pertama kalinya saya bisa memfoto ikan ini dengan lengkap, tidak terkubur pasir dan tidak kotor....
Nice !! :D.





























































The eyes.... coba perhatikan ada 'hidung' nya yang membuat dia bisa tenggelam di dalam pasir, hanya mata dan hidung nya yang muncul di atas pasir.



Hari Minggu, saya dan pak Santoso dive lagi di Takad Palapa.
Mas Ardit yang seyogyanya mau ikut, kagak bisa ikut karena diarrhea... :D.

Berikut foto foto dari dive di Takad Palapa :























Spent sometime with this young fish... trying to make him comfort. Lumayan bisa dapat foto sedekat ini akhirnya....

































































Puffer fish besar, yang bersedia difoto tanpa lari lari.....
























Yang ini test buat +10 dan +7 wet lens hehehe... bisa jadi sangat besar tanpa perlu di crop !
Uhuii.....


































































Pak Santoso yang lagi asyik memfoto Nudibranch....
in black n white....
















See you next dive !! :D......
-----------------------------------
















No comments:

Post a Comment

Glad if you could give me a feedback :), cheers matey..